Selasa, 21 April 2015

Alasan Kenapa Anda Harus Beralih ke Obat Herbal

Alasan Kenapa Harus Beralih ke Obat Herbal

Anda pasti sudah sering mendengar tentang dua macam obat, yaitu obat herbal dan obat kimia. Selama ini masyarakat mengartikan obat kimia sebagai penyembuh yang bereaksi cepat, harus sesuai anjuran dokter (karena bersifat keras), namun ada efek sampingnya. Sedangkan obat herbal cenderung lambat dalam penyembuhannya, bisa dikonsumsi oleh siapa saja tanpa resep dokter, dan bebas efek samping. Sebelum membahas lebih jauh, mari kita kenali dahulu apa itu obat herbal.

Obat herbal terbuat dari sumber yang berasal dari alam, yaitu tumbuhan/tanaman. Pada dasarnya tanaman yang dijadikan obat herbal adalah tanaman yang telah digunakan sebagai ramuan jamu tradisional sejak turun temurun dari leluhur. Bisa jadi tumbuhan yang dipilih ada di sekitar kita (seperti kunyit dan temulawak), bisa juga tumbuhan langka (seperti tribulus dan macca). Masyarakat di jaman dulu meracik obat herbal dalam bentuk jamu tradisional, karena di jaman itu belum ada peralatan medis yang canggih seperti sekarang. Lantas, kenapa kita harus mengkonsumsi obat herbal yang terkesan tradisional jika jaman sekarang semua sudah canggih? Simak alasannya.

Obat Herbal Beradaptasi dengan Tubuh

Ketika tubuh kita menerima obat, biasanya tubuh membentuk suatu pertahanan pada zat-zat yang dianggap asing. Itulah sebabnya banyak orang berasumi obat = racun. 

Saat Anda sakit, kemudian dokter memberikan obat-obatan yang bersifat keras namun telah disesuaikan dosisnya. Resep yang selalu disertakan adalah paracetamol (penahan rasa sakit) dan antibiotik (mengatasi infeksi bakteri). Biasanya obat-obatan keras menimbulkan rasa kantuk, dan tidak boleh dikonsumsi lebih dari tiga hari berturut-turut agar tidak memicu kerusakan ginjal. Ini dikarenakan tubuh kita yang mulai terbiasa dengan obat kimia, membentuk pertahanan pada partikel obat kimia yang awalnya terasa asing, sehingga apabila dikonsumsi jangka panjang lama-kelamaan Anda tidak merasakan manfaat apa-apa. Ginjal yang tugasnya menyaring darah dan menetralisir racun, menjadi kewalahan dan mengalami kerusakan dengan ditandai gejala: tubuh tidak mampu lagi menerima obat. Bukan berarti Anda tidak boleh mengkonsumsi obat kimia, namun yang ingin saya sampaikan adalah patuhi anjuran dokter dan jangan melebihi batas waktu :)

Obat Herbal Bekerja Langsung Ke Sumbernya


Berbeda dengan obat herbal. Karena berasal dari alam, sifatnya yang alami membuat obat herbal memiliki partikel yang dapat beradaptasi dengan tubuh manusia. Contoh yang saya ambil adalah senyawa acetogenin pada daun sirsak. Acetogenin ketika dimasukkan ke dalam tubuh manusia yang mengidap kanker, dapat mendeteksi adanya perkembangbiakan sel yang tidak wajar. Acetogenin bergerak langsung menuju sel abnormal, tanpa membahayakan sel yang masih sehat. Ia menghambat perkembangan sel abnormal, sehinga sel abnormal tersebut gagal berkembang biak dan mati. Itulah alasan kenapa orang di jaman dulu menggunakan air rebusan daun sirsak untuk menyembuhkan kanker.

Bisakah Kita Meracik Sendiri Obat Herbal?

Pertanyaan itulah yang sering saya temukan selama berjualan obat herbal. Jika obat herbal yang ditawarkan terbuat dari bahan-bahan yang bisa ditemukan oleh semua orang, lalu kenapa harus membeli. Jawabannya adalah: tidak semua orang mampu melakukan sterilisasi. Anda bisa menemukan daun sirsak dengan mudahnya, tapi tidak menjamin Anda dapat mensterilkan daun sirsak tersebut dengan cara yang sama seperti para ahli obat. 

Di jaman dulu, lingkungan masih murni, belum begitu tercemar. Jadi setiap orang bisa meracik sendiri obat dengan cara tradisional asalkan diberi pengetahuan. Sedangkan jaman sekarang, polusi dimana-mana, hutan semakin berkurang, kecil sekali kemungkinan kita untuk mendapatkan bahan-bahan alami yang belum tercemar. Kecuali Anda tinggal di pedesaan terpencil. Disinilah para ahli obat berperan, mereka menggunakan teknologi dan pengetahuan untuk mensterilkan bahan-bahan tersebut, mengumpulkan manfaatnya, dan menyajikannya dalam bentuk obat ke hadapan Anda.

Obat Herbal juga Mengandung Bahan Kimia, Tapi..

Dalam proses pembuatannya, herbal mengalami proses kimiawi dari mulai sterilisasi, ekstraksi, produksi, inhalasi dan komputerisasi. Tidak ada yang namanya 100% alami. Namun yang perlu diketahui, penggunaan bahan kimia hanya digunakan untuk mempertahankan kandungan dari bahan alami itu sendiri. Ahli medis yang terus melakukan penelitian, menciptakan obat sesempurna mungkin dengan meminimalisir efek samping. Obat herbal adalah hasilnya.

Saya bukan dokter atau orang farmasi. Saya hanyalah seseorang yang mendedikasikan hidupnya pada kesejahteraan manusia dengan pengetahuan terbatas. Jika Anda sakit berkonsultasilah ke dokter dan jika artikel ini bermanfaat silahkan gunakan tombol share untuk membagikannya agar pengetahuan ini tidak berhenti sampai di Anda. 

Stay Healthy and Be Awesome!

Elsa.

22 komentar

Saya setuju denga semua alasannya

Saya juga lagi berusaha membiasakan diri untuk mengkonsumsi obat herbal jika mengalami masalah kesehatan alasannya efek sampingnya minim

obat herbal kan kabarnya lam proses sembuhnya Mbak, tapi saya tetap memilih yang herbal aja dech

nah kalau gitu konsumsi ace maxs aja mbak elsa :D

kalau saya sih suka dengan herbal karena alasan tertentu, salah satunya adalah efek samping yang tidak besar jika dibandingkan dengan obat kimia, bahkan ada herbal yang tidak sama sekali memiliki efek samping

Wah, yang susah itu kalau meracik sendiri mbak..

memang obat herbal itu solusi tepat untuk mengatasi penyakit. tanpa efek samping dan mudah di trima oleh tubuh

Keunggulan obat herbal minim efek samping, tapi cara kerjanya cenderung lambat.

Kalau obat kimia prosesnya 3 hari, sedangkan obat herbal rata-rata 1 bulan itu minimal.

Iya mas, selain itu khasiatnya juga banyak tidak hanya mengatasi satu keluhan.

Mending beli yang udah steril aja mbak biar gak keracunan.

Saya sudah beberapa kali ORDER obat Herbal. Saya order dari daerah Jawa. Kirim paket barang dulu, bayarnya kemudian

Beberapa pedagang obat herbal di Jawa Barat terutama kota Tasikmalaya menerapkan sistem kirim barang dulu Pak Asep, akan tetapi karena saya cakupannya lebih ke suplemen jadi sistemnya transfer dulu seperti rule online shop pada umumnya.

memang lebih aman ya mak ...

obat herbal lebih aman ya.. dan tdk kalah khasiatnya dari obat alopaty

sayah masih tanda tanya.orang dudlu tau kalo temulawak, daun sirsak bisa jadi obat. gimana awalnya ya?
Apa orang dulu lebih pinter atau gimana ya?

sehat secara alami dan minim efek samping

obat herbal lagi ngetrend, dan lebih aman kan

obat kimia pun kadang prosesnya lambat, adapun jika sembuh setelah minum obat, bukan berarti sembuh total, akan tetapi hanyalah meredakan gejala, sementara penyakit di dalam masih ada sehingga gejala itu muncul lagi, jika imun kita melemah. kondisi ini bisa membuat kita kecanduan pada obat kimia. cara hidup sehat adalah solusi yang paling aman, adapun jika harus memakai obat, obat herbal lebih aman. insya Allah

Secara alami obat herbal memang lebih cocok untuk pengobatan jangka panjang. Saya juga sudah mulai konsumsi obat herbal daripada kimia.

Silahkan BERKOMENTAR dan Beri MASUKAN kepada kami agar lebih baik :)
EmoticonEmoticon